20121028

Pray for my success

♥¸.•*۰۪۪۫۫♥۰*•.¸♥



With Love, I write this post. Just a simple post to update this blog.


STPM is just around the corner, about 22 days to go for exact. 



So, I hope all of you can pray for me and my friends success. We wish for all As.







Thanks in advance. May Allah bless you.

20121025

Saya juga manusia

Saya juga manusia,

...yang punya rasa duka
tatkala ujian datang melanda,
pastinya saya akan merintih kesedihan.
Lantas, saya tarus rasa berdosa pada Allah,
pabila sedar yang Allah sentiasa ada untuk hanba-hambanya.




Saya juga manusia,

...yang akan kesakitan
pabila disakiti...
meski saya tidak menggambarkannya pada kalian,
tapi saya sentiasa cuba melupakan kesakitan itu
kerana mengenangkannya selalu,
hanya akan membuat saya tambah sakit




Saya juga manusia,

...yang pernah terasa,
andai ada yang mengguris hati saya
tanpa sengaja
tapi saya,
sentiasa cuba mencampak jauh
rasa yang menerkam di hati
kerana rasa itu
hanya akan memakan diri




Saya juga manusia,

...yang punya rasa benci,
meski kalian lihat
saya menyarung tudung yang labuh
saya menutup aurat saya
saya jaga solat saya
saya jaga pergaulan saya
lantaran saya tersedar
benci itu lahir dari syaitan
yang mahukan manusia menemaninya di neraka
dan lantas, saya rasa berdosa
akan rasa itu




Saya juga manusia,

...yang tahu rasa letih,
bila terlalu banyak yang perlu dilakukan
meski saya cuba memaparkan kesungguhan




Saya juga manusia,

...yang sentiasa berdosa,
dan saya tidak sempurna,
janganlah kalian menghukum saya
saya cuba berubah
ke arah yang lebih baik




Saya juga manusia,

...yang punya rasa cinta
pabila orang yang saya suka
sanyum pada saya,
itu mampu membuat saya teringatkannya
tapi tetap juga rasa berdosa
menyelubungi diri ini





begitulah terus,
hidup saya seorang manusia


20121015

Bantulah aku mencintai rasulMU melebihi cintaku pada diriku

Bantulah aku mencintai rasulMu ya Allah, lebih dari aku mencintai diriku sendiri.








Love or Like ?

Kata orang, kalau nak mengelakkan diri daripada terus terjerumus dalam perasaan cinta pada orang, katakan saja pada diri, 


"Ah, aku hanya suka..."



Kecoh tadi di sekolah, cerita tentang seorang sahabat saya, yang dirinya disukai orang. Okay, setakat tu je boleh cerita, tak mau lebih-lebih ha.



Tapi, pastikah dia yang dia menCINTAi sahabat saya atau dia hanya SUKA? Saya faham perasaannya bila kita hanya bertepuk sebelah tangan. Dan saya simpati jika hatinya banyak menahan sabar men'cintai' sahabat saya tu. Hakikatnya, dia telah menyebabkan dirinya tenggelam dalam perasaan itu.



Sayang, jangan pernah biarkan diri kamu tenggelam dalam perasaan yang tidak sepatutnya hadir itu. Perasaan yang hanya akan membuatkan kamu sakit. 




Sayang, cintailah seseorang itu kerana Allah, bukan kerana turutkan kata hati. Pinggirkanlah perasaan yang kian menusuk jauh dalam hati kamu itu.




Cinta itu, biar pada Allah yang paling utama. Turutkan kata hati, saya juga sedang menyukai seseorang. Tapi, seringkali saya akan cuba padamkan rasa itu, dengan mengatakan,



"Aku hanya suka..."



Sebenarnya, hati ini memang fitrahnya mahu menyayangi dan disayangi, tetapi untuk apa jika rasa itu disalut nafsu semata?



Tak berbaloi. 



Dulu, saya pernah menyukai ustaz saya, bukan kerana wajahnya kerana dia biasa-biasa sahaja. Tapi kerana imannya dan pendidikannya. Masya-Allah, sesungguhnya, wanita yang telah dikahwininya, jauh lebih layak berbanding saya. Tiadalah saya merasa hampa atas semuanya.


Imam Ghazali ada berkata,

'Apabila kamu suka kepada seseorang itu, maka sukalah dengan berpada pada kerana mungkin pada suatu hari nanti kamu akan membencinya. Apabila kamu benci kepada seseorang itu, maka bencilah dgn berpada pada, kerana mungkin pada suatu hari nanti kamu akan menyukainya' 




Hakikatnya, apa yang dikatakan Imam Ghazali tersangatlah benar. Tak percaya, anda boleh cuba.



Kemudian, saya pernah juga menyukai seorang lelaki yang baik juga, lantas dia bakal berkahwin. Entah bila, tapi tetap sudah berpunya.



*Eishh, kenapalah asyik suka hak orang ni?




Tapi, saya tak kisah, sebab semua tu, rancangan tuhan.



Ada orang, yang kita suka, kita boelh redha je kalau dia bukan untuk kita. Tapi, ada orang yang kalau kita suka, kita tak senang hati kalau dia akan berkahwin dengan orang lain. Bukan tak redha, tapi tak senang hati. Rasa semacam.




Ada juga, orang yang kita tak ada hati pun pada dia, tapi kita sudi kalau dia nak jadikan kita isteri dia. Sebab kita rasa, dia mampu jadi seorang yang soleh untuk kita.



Thats what I feel, and semua kategori orang yang saya katakan tu, wujud semuanya. Tapi siapalah saya untuk menentukan siapa, apa, mana etc. benda-benda ni?



Tunggu? Tunggu Allah tiba-tiba nak bagi yang baik untuk kita?



Memang TAK lah. 




Usaha? Oops! Takkan nak couple kot? Takkan nak usha-usha, jeling-jeling kot?



Nope2!



You have to pray, for a better zauj / zaujah. Pray, and act. Bertindak yang macam mana? Okay, jadikanlah diri tu solehah. Always cakap pada diri,


Kalau perangai aku terus macam ni, tak berubah-ubah kepada kebaikan, macam mana Allah nak bagi aku pasangan yang soleh/solehah?


So, jadikanlah diri tu solehah, untuk dapatkan pasangan yang soleh sebagai matlamat jangka pendek, dan matlamat jangka panjangnya ialah untuk mendapat redha Allah.



Iyalah, jika sudah ada pasangan soleh, pasti Allah juga akan meredhai. Tapi, janganlah buat kebaikan semata-mata untuk mendapat pasangan yang soleh je, tapi jugak untuk mendapat pahala dan syurga. Matlamatnya, Allah S.W.T. Kalau ditakdirkan kita tidak bertemu jodoh di dunia, habis, putus asalah?




Cuba hitung balik, nikmat-nikmat yang telah Allah beri? Berbanding dengan sedikit permintaan yang Allah tak beri? So, jangan nak berkira sangat dengan Allah, tau.





Iya, I do like someone right now. Of course lah, takkan awak ingat saya tak ada perasaan kot? But yeah, we have to control it, and if we really want that person, just pray. Mungkin sekarang ni, he try to be a good man, so that he don't wanna even touch your heart. And if you like him because of his piousness, usahalah, jadi pious jugak.




Okay? 




pesanan dari saya : Love story kita, Allah yang tulis. Jadi, tolong patuh arahan Allah. Jangan layan sangat perasaan yang mengacau tu. Mengarut je tu. Cinta matilah, cinta sucilah, cinta whatsoever. Theres no such thing. Cinta Allah dulu. Bukti apa yang kita ada sampai kita berani buat pengakuan kita cinta Allah? Buktikanlah.





Alhamdulillah, Allah akan berikan saya seorang yang cukup soleh, untuk mendidik saya menjadi hamba yang solehah dan taat kepada tuhannya. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Say it, always.







You Believe . You Get.