20130913

Forum Bicara Cinta bersama Afdlin Shauki

Afdlin Shauki :

* Bila kita tak tahu akan sesuatu perkara tu, kita akan takut. Contohnya seperti umat Islam yang dikatakan sebagai terrorist, sedangkan jika didekati, Islam bukanlah pengganas.

* Untuk suka, perlu kenal dan dekati dulu.

* Kebanyakan yang kita percaya dalam diri  kita, yang baik atau yang menakutkan, sebenarnya tidaklah teruk mana. Fikiran kita yang menyebabkan keadaan itu jadi teruk sebenarnya.

* Kita perlu faham akan sesuatu perkara, kerana bila kita faham akan sesuatu perkara, kita akan mampu control situasi tersebut, dan kita akan menjadi lebih berani.




Prof. Ustaz :

# Sebenarnya, tiada pun orang yang tidak mahu berkawan dengan kita. 

# Jika ada rasa benci dalam diri kita, buang.

# Sekiranya kita mahu merasa bahagia, kita perlu membahagiakan.

# Kita perlu hargai orang sekeliling kita, baru orang akan hargai kita.

# Bila kita gembira, orang lain akan menerima kita sebagai seorang yang gembira.

# Hidup kita ini, seindah hati :)

# Jika hati kita rosak, maka rosaklah seluruhnya.

#Kita mula melihat negatif, sebab hati kita negatif.

# Yang paling penting, bersihkan hati kita.

# Pernah Rasululullah SAW nak turun, lalu ada sahabat sedang menunggu dan mahu menceritakan sesuatu, tapi sebelum tu, Rasulullah SAW bertanya dahulu, sama ada cerita itu baik atau buruk. Sekiranya itu cerita buruk, baginda tidak mahu mendengarnya kerana baginda mahu berjumpa dengan hati yang bersih.

# Biar kita tersalah menolong, daripada kita tersalah menilai.

# Cara nak tackle pelajar lelaki dan perempuan itu berbeza. Di Eropah, pelajar lelaki dan perempuan diasingkan kerana cara nak menambat hati pelajar lelaki untuk belajar adalah berbeza dengan pelajar perempuan.

# Bila nak berbaik dengan orang, kita kena kenal orang tu dulu.

# Contohi Rasulullah SAW, sekiranya dengan kanak-kanak, baginda SAW akan bersikap sesuai dengan kanak-kanak. Begitu juga dengan orang dewasa. Ada cara-caranya.



Afdlin Shauki :

* Pengalaman ke Gaza :

~ Orang-orang Palestin umpama al-Quran bergerak, kebanyakan mereka ialah tahfiz.
~ Mereka sangat peramah, dan memuliakan tetamu. Tetamu akan dilayan dengan sangat baik.
~ Mereka akan melindungi orang luar seperti rakyat Malaysia yang datang ke tempat mereka.

* Buatkan jadi terfikir, sekiranya aku hanya ada seminggu saja lagi untuk hidup, how would I live my life?

* Tolong ni ada banyak jenis, kadang kala kita hanya perlu tolong diam saja.




Prof Ustaz :

* Senyum pada sahabat itu sedekah.

* Nabi Muhammad SAW kata : Aku bila resah, akan tenang bila,

~ Melihat daun-daun hijau,
~ Mendengar deruan air mengalir,
~Melihat wajah-wajah yang manis.

Tetapi, tetap aku paling tenang, bila dapat bermunajat dengan Allah.

* Kalau rindu, bila tiada siapa ang nak dengar, nak jawab, maka bersolatlah. Allah dengar, Allah akan jawab. Bila baca surah al-Fatihah, bacalah perlahan-lahan. Baca betul-betul.

* Allah bangga bila kita puji Dia.

* Kita perlu memahami orang lain. Jika berbiacara dengan orang lebih tua, bagaimana. Orang yang lebih muda, bagaimana, perlu faham semua itu.

* Kalau perempuan, dia tidak suka bercakap kasar.

* Kalau lelaki, dia mahu dihormati, walaupun perempuan ni lebih pandai dari lelaki itu, jangan bagi lelaki rasa tercabar.

* Dalam diri kita, ada banyak benda-benda simple kena baiki untuk buat kehidupan jadi lebih mudah.

* Lelaki tidak suka akan perkara yang complicated. Perempuan lebih teliti.

* Fitrah dominated lelaki, lebih kepada sexual, daripada sensual. Perempuan akan lebih sensual.

* Untuk jadi kaya, kita perlu memberi.

Penghargaan.

Pernah dulu 
semasa mengikuti kem di Dusun Eko Resort, Pahang, 
ada seorang motivator yang kami panggil Cikgu Jinggo.


Saya sentiasa ingat akan kata-katanya yang ini,


"Setiap manusia, 
perkara yang paling diperlukan ialah PENGHARGAAN. 

Seorang perempuan 
akan memerlukan penghargaan dari segi emosi, 


dan seorang lelaki 
memerlukan penghargaan dari segi tindakan."

20130819

Takut.

Hidup saya dulu, sering dihurung ketakutan.
Penuh rasa takut.
Serba serbi takut.


Nak buat ini takut.
Nak buat itu takut.


Hingga akhirnya tiada apa yang saya dapat.


Lama kemudian, baru saya sedar,
Ketakutan itu hanya memakan diri.
Yang takut itu hanya pada Allah.


Manusia itu tidak akan mampu menimbulkan apa-apa musibah pada diri kita melainkan atas izin Allah juga. Harus berani. Berani minta apa yang kita mahukan.


Apa yang saya maksudkan ialah perkara yang berkaitan agama.
Jika mahu mula menutup aurat,
Jika mahu mula solat,
Jika mahu mula membaca al-Quran,


Minta.
Usah takut.


Selagi tak mencuba,
Tak akan tahu hasilnya.



Ketakutan itu telah banyak memusnahkan diri saya.


Hancur.
Retak.


Sukar dibina semula.
Tapi saya usaha.

20130805

Dah berapa juzu' ?

Salam alayk. May blessing of Allah always be with you.



Ada yang bertanya pada saya, "Awak dah berapa juzu'?"



Macam nak menangis dengan pertanyaan ni. Melihat luaran saya. Penampilan saya.
Oh, saya ni banyak ilmu kot. Quran dalam kepala.



Allah, sedih :'(



Allah saja yang tahu tentang diri saya. 
Allah je yang tahu kisah saya. Semua tu juga aturan Allah. 



Jadi, jika ada yang bertanya,
Saya bukan hafizah. Satu juzu' pun belum.



Kalau surah-surah kecil bolehlah tanya.




Kadang sampai risau. Rasa tak mahu ada penampilan begini.
Kalau saya boleh ulang waktu, saya berharap yang saya bersekolah di sekolah agama atau tahfiz.
Saya berharap semua tu.




Memang eager sangat nak masuk. Dari dulu.
But Allah's plan, who knows?




Saya orang biasa. Sekolah biasa. Keluarga biasa.
Semuanya biasa-biasa.



Ini pilihan saya. Saya yang mahu berjubah. Saya yang mahu bertudung labuh. Saya yang mahu berpurdah.



Dengan izin Allah, saya minta, maka Allah hadirkan keinginan tu.
Semua dari Allah.




Back to the story, saya memang nak sangat jadi hafizah. Saya memang nak sangat belajar al-Quran sungguh-sungguh. 



Ya Allah, bila lihat di tv, kanak-kanak kecil hafal ayat Quran, bijak baca Quran, jadi terharu sangat.
Jadi sedih. Gembira. Cemburu. Bercampur-campur perasaan.




Hebatnya mereka.
Teringin :')

20130707

Drawing is my passion ^___^ v

♥¸.•*۰۪۪۫۫♥۰*•.¸♥



20130625

Cinta Itu Bahagia - Komik









Sambungan..










Sambungan...














20130620

20130617

Niqab, I'm in love.

Niqab.



For the first time I see people with Niqab,
I wonder,
how come they can wear such thing.
Why?



Keep wondering.



But now, I realize, they just want to take care of their akhlak.
They want to lower their gaze. Guard their nafs. Take care of their image.



The Niqab can be a good reminder for them.







'When I wear this, means I have to show the best akhlak. I cannot be a fitnah for this deen. I don't wanna bring fitnah into Islam. I have to show my best.'



People wear Niqab not just because of they are too beautiful. 



Not all Niqabist are beauty in term of physically beauty. Tapi untuk jaga pandangan. To lower their gaze. And to save the 'kaum Adam'.






Iyalah. Lelaki, nafsunya pada wanita. Sebab tu Allah suruh lelaki jaga pandangan. 



Kelemahan perempuan ialah aurat, kelemahan lelaki ialah syahwat.



Thats why. If women could help men to lower their gaze, thats already a big effort that will give you a big reward. I mean reward from Allah, if you do it sincerely fillah.



In shaa Allah, dapat bantu lelaki tundukkan pandangan :)

20130603

Aku Pendosa

Seringkali aku mengucapkan pada diri, aku mahu berubah. Aku mahu menjadi baik. Aku mahu menjadi manusia yang lembut hatinya. Aku mahu menjadi penyabar. Aku mahu menjadi pemaaf. Aku mahu berbicara sopan. Aku mahu lebih banyak diam. Aku mahu miliki semua sifat mahmudah ini.





Sering juga aku menyeru manusia ke arah kebaikan, sepertinya aku ini setaraf malaikat pula. Tapi itulah yang disuruh Allah. Seru pada kebaikan, mencegah pada kemungkaran. Itulah. Itu dia masalahku. Aku mampu menyeru sahaja. Namun pada diri, belum kuat tarbiahnya.



Kuasa Allah, membolak-balikkan hati manusia. Tapi itulah ujian. Allah mahu lihat, tatkala diuji dengan kekeliruan, mampukah aku bermujahadah melawan nafsu. Allah beri pilihan. Maka beruntung bagi sesiapa yang menyucikan, dan rugi bagi yang mengotori.




Beginilah aku, terus leka diulit mimpi siang. Neraka yang menjanjikan kemanisan dunia, terus aku capai. Kata orang, manis jangan terus ditelan. Pahit, jangan terus dibuang. Tapi tidak pun aku berfikir panjang. 



Sukar sekali jalan jihad ini rupanya. Mudah meniti di bibir, tapi sukar pada pelaksanaan. Tatkala iman mengetuk pintu hati, tak sepatutnya disia-siakan. Tatkala Allah menyapa dengan cahaya hidayahNya, jangan pernah kau lepaskan.









Kuatkan hati ini Allah. Tabahkan hati ini Allah. Hadirkanlah cinta buatMu, Allah. Cinta yang paling dalam. Cinta sebenar-benarnya. Cinta yang buat hati tidak sabar mahu bertemu denganMu. Cinta yang buat hati tidak sabar mahu terus beribadah. Cinta yang buat hati sentiasa berbunga-bunga apakala menyebut tentangMu.






Iman. Bila tidak dibaja, makin layu. Sudahlah senipis kulit bawang. Kataku mahu berubah. Tapi di mana usahaku?




Nil.



Kukatakan itu berdosa, jangan lakukan. Tapi adakah diri ini melakasanakan hal yang dikatakan itu?



Sering aku terjerat.



Sering aku terhambat.



Ya Allah, aku pendosa.



Jalan jihad ini telah banyak menitiskan air mataku. Peritnya. Sukar sekali.



Ketika nafsu menguasai, tidak nampak langsung dosa itu membawa ke neraka. Sering saja beralasan begitu dan begini.



Pintar sekali syaitan mencari jalan. Syaitan sentiasa ada jalan untuk menyesatkan kita. Sentiasa.





Moga keinsafan ini tidak diragut lagi.



Apa hatiku telah kelam, buta? Mungkin. Kerana itu aku tak mampu melihat dosa. Kerana itu aku menuruti jalan itu. Jalan yang silap.



Apa masih ada ruang buatku untuk kembali?



Allah, bantulah aku Istiqamah. Bantulah aku untuk terus gigih membajai Iman. Agar terus subur hingga tamatnya hayat ini.



Hati. Bila mati, tak mampu lagi ingat mati. Sering melalaikan hakikat yang diri akan pergi. Pergi tak kembali. Terkadang merasakan maut itu bagaikan fantasi. Begitulah kelamnya hati ini.





Terlalu banyak maksiat yang menyebabkan titik hitam menyaluti keseluruhan hati. Ujian demi ujian yang tidak  dilewati dengan bijak, maka tenggelam lah diri diulit mimpi. Khayalan belaka.



Dunia terus memanggil. Maka si pendosa ini terus leka. Maka secebis keimanan yang berbaki di celah-celah kekotoran, memanggil dengan suara halusnya. Lama memanggil. Namun tak pernah lelah. Sayup-sayup kedengaran. Maka jiwa yang kelayuan, kembali mencari jalan pasti.



MashaAllah. Dahsyat sekali dosa itu.



Manis. Namun meresahkan.



Indah. Tetapi menggelapkan.



Si pendosa ini ingin kembali ke jalan berliku itu. Ke jalan penuh duri itu. Ke jalan mujahadah itu. Maka genggamlah tanganku. Jangan lepaskan.




Your's sincerely,
Nur.

20130522

Esok Nikah


Kalau kita nak jawab exam, bukannya esok nak jawab hari ni baru belajar. Begitu juga dengan ilmu perkahwinan, bukannya esok nak kahwin, hari ni baru belajar, ataupun belajar selepas berkahwin. PERSEDIAAN itu penting untuk membina keluarga sakinah. 




Tak kisahlah berapa pun umur kita. Tak kisahlah kita belum ada calon sekalipun. ILMU tu yang penting.



Perkahwinan bukan semata-mata untuk menghalalkan persetubuhan, tetapi perkahwinan juga adalah untuk membina UMMAH. Ummah yang cemerlang. Perkahwinan bukanlah medan perjudian takdir. Semua orang mampu mengecap bahagia dalam perkahwinan andai kena caranya.



Hidup berumahtangga sepatutnya menjadi satu syurga dunia, bukan punca derita. Bila tiada persediaan, itulah yang berlaku keretakan dalam rumahtangga.






Persediaan ini bukan sahaja tentang wang. Ada yang jauh lebih penting daripada wang. Bukannya wang tidak penting, tetapi ada yang jauh lebih pening dari itu, iaitu emosi, rohani, iman, amal dan mental. Aspek-aspek abstrak seperti ini perlu diberi penekanan.



Adakah kita mampu mengawal emosi? Adakah rohani kita sudah cukup baik? Adakah iman kita sudah sentiasa ditingkatkan? Adakah amal kita sentiasa ditambah? Adakah mental kita sudah cukup mantap?





Seperti yang pernah dikatakan oleh seorang penulis, Hilal Asyraf, ilmu berkaitan perkahwinan ini sepatutnya diajar sejak tingkatan satu lagi.

20130422

Lunturnya Iman

Saya tidak mahu menjadi punca lunturnya Iman lelaki.

20130331

Jaga Diri. Jaga Iman. Jaga Amal.

♥¸.•*۰۪۪۫۫♥۰*•.¸♥
(In the Name of Allah the Most Gracious and Most Merciful)




Jaga Diri.



Culture Shock. 



Satu perkataan yang sangat sinonim untuk dihujahkan di bawak topik 'menjaga diri'.



Bukan sesuatu yang sukar untuk menjaga diri bagi mereka yang benteng agamanya sudah kukuh, namun yang rapuh, tetap merasakan ia suatu dugaan yang sangat besar.



Hidup ini bukan hanya dilalui di dalam rumah, di ruang lingkup yang kecil. Tetapi, hakikatnya hidup ini sangat jauh perjalanannya.



Berliku ranjaunya.



Jadi, diri itu benar-benar perlu dijaga. Jangan sampai terikut-ikut dengan hal-hal dunia. Jangan sampai dipesongkan dengan kesesatan.



Asas yang kukuh perlu dibina. Bina dengan tarbiah. Bina dengan didikan. Bina dengan sedaya-upaya.



Tidak perlu terikut-ikut, harus kukuh pegangan. Jadilah seperti lalang yang sentiasa kukuh pada tanah meskipun dilanda ribut dan angin kencang. Namun sentiasa fleksibel strukurnya.



Begitu juga dengan diri kita. Harus kukuh pada pegangan dan fleksibel pada pelaksanaan. Kukuh pada pegangan.







Sepertimana sesebuah negara yang mahu mengukuhkan kedaulatan, maka negara tersebut perlu ada badan pertahanan sebagai persediaan dan benteng bagi menghadapi musuh yang boleh tiba bila-bila masa tanpa sebarang amaran, dan ramalan.



Kita harus jaga diri kita supaya agama terbela. Jangan jadi fitnah kepada agama. Jangan sampai diri kita yang menjadi punca agama dipandang serong.



Atas sebab itu juga, diri kita perlu dijaga.







Jaga Iman.



Bila melakukan sesuatu perkara yang melibatkan Iman, sebenarnya ini merupakan satu perkara yang amat sukar bagi saya.



Menjaga Iman bukanlah semudah menjaga rambut, atau menjaga barang, tetapi ia terlalu sukar. Kadang-kala kita melihat orang lain terlalai untuk menjaga Iman mereka, lantas kita merasakan apa yang sukar sangat dalam menjaga Iman ini.



Tetapi, bila sampai kepada bahagian kita untuk menjaga Iman, mulalah terkial-kial nak mencari baja Iman. Mulalah lalai disapa nafsu.



Lebih-lebih lagi bila disuntik dengan perasaan fitrah yang boleh menimbulkan fitnah, tidak lain tidak bukan ialah CINTA.



Pada awalnya kata tidak mahu bercinta, tetapi bila sudah mula merasai sendiri indah nikmat dunia, mulalah hati berlalai-lalai.



Mulalah hati menurut nafsu.



Mulalah hati alpa.



Bila tersentak, sudah tidak boleh berundur. Dan saat itu, mula rasa tersepit.



Parahnya jika Iman tidak dibajai sejak awal.



Yang pada awalnya sekadar mahu bicara yang penting, mula diselit dengan keinginan diri.



Bila mahu berundur, mula rasa bersalah. Mula merasakan tidak mengapa. Mula lalai.



Itulah. Sukar sekali sebenarnya menjaga Iman ini sebenarnya. 



Tidak semudah lidah lembut berbicara.



Tidak semudah telinga mendengarnya.



Tidak semudah mata yang membaca.



Tapi ini tentang H A T I  yang perlu disucikan. Berat. Penat. Goyah. Rapuh. Nipis. Itulah Iman yang ada pasang surutnya. 



Iman yang kini sudah semakin 'kehabisan bateri' perlu di recharge.



Dengan Ilmu. Majlis-majlis ilmu. Mendengar ceramah-ceramah. Membaca al-Quran dan mentadabbur maknanya sekali.



Sama-samalah kita menjaga Iman kita yang senipis kulit bawang ini. Yang sering rapuh ini.



Untuk melayari C I N T A , bukan bermakna perlu bermesra-mesra. Bukan bermakna perlu bermanja-manja.



Cukuplah sekadar mengingatkan diri masing-masing untuk sentiasa berada di bawah naunganNya. Sentiasa mengingatiNya.



meski ku rapuh
dalam langkah
kadang tak setia
kepadaMU
namu cinta
dalam jiwa
hanyalah padaMu
maafkanlah
bila hati
tak sempurna
mencintaiMu
dalam dada kuharap hanya
diriMu yang bertakhta







Jaga Amal.



Amal yang selama ini telah kita laksanakan, tidak harus dibiar terhapus begitu sahaja. Berhempas pulas mengumpul amal, terhapus dek dosa yang tidak diminta ampun. Dihapus dek kelalaian.



Sangatlah rugi orang-orang yang tidak mengumpul amal semasa hidupnya.



Sangatlah rugi orang-orang yang tidak menjaga amalnya.



Tambahkan amal, supaya timbangan amal menjadi berat ketika dihisab nanti. Sekecil-kecil amalan tetap juga dikira Allah.



Tidak mampu laksanakan yang besar, laksanakanlah yang kecil dahulu. Mulakanlah dari sekecil-kecil perkara.



Mulakan dari sekecil-kecil amal.



Baru kita akan bersedia untuk lakukan amalan yang lebih besar. Baru kita akan mampu dan tidak goyah untuk laksanakan amal yang besar.




Sekian, salamun alayk =]
Balqis,
9.24
31032013

20130329

Nature

Gadis Polca Dot - A Short Story


Gadis Polca Dot by Nazatul Najzan





Aku. Amri. Seperti biasa, aku bangun awal. Bersiap. Melangkah ke kelas. Tahun akhir ni, betul-betul hectic life.



Buka pintu rumah, juga seperti biasa. Singgah di kafe, beli 100 plus. Tiba-tiba ada seorang perempuan, maksud aku, gadis. Singgah di kafe juga, dengan buku sarat di tangan. Ah, perempuan. Kalau boleh, satu almari buku nak nak dibawanya. Tengok aku. Bawa beg simpang je. Letak buku nota.



Aku keluarkan beg dompet aku. Dengan not RM2.00, aku hulurkan pada 'pak cik kafe'. Sepuluh sen baki, dia pulangkan. Gadis itu masih di situ, masa aku berlalu. Entah beli apa.



"Hey Amri, beli apa?" Tiba-tiba terserempak dengan Ina. Budak Ina ni betul nak kena tetak. Geram betul aku. Tiba-tiba datang, tak bagi salam. 



Aku senyum sengih sambil menunjukkan botol 100 Plus itu kearahnya. Dia senyum, dan mata aku, pada gadis tadi. Tak dapat kulihat wajahnya.



Ina terus berlalu, melihat aku tak layan dia. Ah, malas nak layan perempuan. Tapi gadis tadi, buat aku jatuh hati. 'Amri, tundukkan pandangan'. Naluri lelakiku ku tahan. Aku ingin pandang wajah gadis itu. Macam ada aura. 'Takpe Amri, kalau dah jodoh, tidak ke mana'. Aduh, aku dah fikir sampai ke jodoh.



Dia dah berlalu dari situ. Berjalan laju. Searah dengan aku yang masih lenggang kangkung. 'Ape ni Amri, perempuan lagi laju.' Dan aku masih melenggang.



Gadis itu masih di belakang. Ternyata aku paling laju. Egonya aku. Tiba-tiba, tak ada lagi derap kaki gadis itu. Beg polca dot dia putus rupanya. Aku berbelah bahagi.



Tolong, atau tak. Dahlah bawa banyak barang tu. Dia cuma tiga tapak di belakang aku. Aku buat kerja kurang siuman, dengan terpacak kat situ. Okey, aku kira sampai tiga. 1...2...3..., okey, aku tolong.



Aku angkatkan beg dia. Diam, tanpa suara. Gadis polca dot itu nampak sangat kelam kabut. Sarat sungguh. Atas bukunya ada bekas pensel. Polca dot jugak. Mungkin dia mengalami keobsesan yang tinggi terhadap polca dot. Semuanya habis polca dot. Nasib baik tudung labuh dia tak polca dot jugak.



‘Ya Allah, bantulah aku menjaga pandangan’ bisik hati kecil aku.



“Nak bawak mana ni?” Aku paculkan soalan itu. Spontan.



Dia menolak. “Takpe, awak bagi je balik beg saya, saya bawak sendiri” Tegas nadanya.



Wajahnya tetap tunduk. Dia takut bertentang mata mungkin. Aku mahu refuse. ‘Amri, bagi Amri, bagi’. Lantas beghitam tompok-tompok putih itu aku berikan pada gadis itu.



“Terima kasih”. Lantas dia segera berlalu dari situ.



Di situlah titik pertemuan aku dengannya. Kenapa aku macam tak pernah jumpa dia? Baiklah, abaikan soal itu. Aku rasa aku nak pinang dia.



Di bilik, “Fattah, tadi aku nampak sorang perempuan ni, bukan main alim lagi” Fattah roommate aku.
“Habis?” Fattah cuba layan aku.



Aku duduk tengok tv sebelah dia dengan secawan kopi di tangan aku hulurkan pada Fattah.



“Thanks...” kata Fattah.



Aku senyum tanda ‘sama-sama’.



Bicara kumulakan, “Aku rasa aku suka dia”.



“Cinta pandang pertama?” Fattah serkap jarang.



“Bukan cinta, suka...” Aku perbetulkan.



Fattah pandang aku. “Perempuan mana ni? Setahu aku kau kan jenis tak layan perempuan... surat-surat cinta tu semua aku tengok kau rendam dalam air je...”



Aku sengih dengan ulasan Fattah. “Itu lain, aku tak layan perempuan macam tu, mentang-mentang aku ada nama kat Universiti ni, cuba tak ada?”



“Tulah, siapa suruh kau ‘hot’ sangat!” Sudah, aku pula salah.



“Hey, iman nombor satu... dah lama aku idam perempuan macam tu, kalau perempuan lain, mesti dah senyum-senyum, sibuk nak berkenalan, tapi dia lain, dia buat tak heran aje...” Aku cuba jelaskan.



Fattah cuba mematahkan hujah aku. “Kau ni, terlalu membanding-bandingkan...” Kata Fattah. Ada hentian panjang di situ.



Aku pula mula bersuara, “Eh, tadi kan kau tanya perempuan mana? Hmm, kau tu pun apa kurangnya, kau kenal ke perempuan-perempuan kat sini, kau kan tak melayan, kalau aku cakap pun bukan kau kenal.” Berjela aku cakap.



“Lah, cakap pun susah?” Fattah nampak bengang. Air kopi yang makin sejuk dihirup perlahan. Begitu juga dengan aku, sambil mata tekun pada kaca televisyen.



“Sebenarnya aku tak tahu nama dia, tapi yang pasti dia pakai beg bukan main polca dot, dengan bekas pensil pun polca dot jugak...” Jawab aku.



“Tu sepupu Alfi” Kata Fattah. Matanya belum berganjak dari kaca siaran di televisyen.



“Kau kenal lah dia?” Aku semacam teruja bila Fattah kenal gadis tu.



“Tak sangat, tapi Alfi selalu rekomen dekat aku, tapi aku malas nak fikir dulu... Johan Tilawah tu... pidato pun boleh tahan, budak MAAHAD Perak.” Macam-macam Fattah tahu rupanya.



Kopi di tangan aku hirup lagi. “Nanti aku jumpa Alfi”



Fattah geleng kepala dengan perangai aku. Di bibirnya terukir satu senyuman sinis. Atau lebih tepat lagi dia sengih dekat aku.



Petang esoknya, aku ajak Alfi lepak kafe. Aku terangkan tujuan aku. Dia senyum saja. Jadi aku dah tahu serba sedikit tentang gadis itu. Ternyata, serba-serbi tentangnya sangat indah.



Esoknya lagi, aku tulis surat. Aku minta Alfi beri pada gadis itu.



“Nah Alfi, kau tolong ya bagi pada sepupu kau tu. Apa nama dia? Aishah?” tanya aku.



“Iya, Aishah... In sha Allah, nanti aku bagi”



Selepas beberapa hari, Alfi datang menemui aku. Dia hulurkan surat. “Nah, ni dia ‘reply’ untuk kau.”



Aku senyum. “Terima kasih...”



Dalam surat aku sebelum ni, yang aku beri pada gadis polca dot tu, aku cakap aku nak jumpa ibu bapa dia. Mungkin aku boleh bertunang dengan dia, taaruf ke. Tapi isi surat yang dia beri pada aku sangat menghampakan.



Dia reject aku? Ah, tercabar keegoan aku sebentar. Tidak mengapalah. Aku harus teruskan belajar yang hanya tinggal dua sem saja ni. Tapi hati aku kecewa lah jugak. Dia tulis, lagi dua sem, bila aku dah habis belajar nanti, dia akan pertimbangkan.



Seminggu lepas tu, ada seorang perempuan dengan nama ‘Solehah’ tambah aku sebagai kenalan di Facebook.



Aku approve, kemudian gadis yang menggunapakai nama Solehah itu tulis pada wall aku, ‘Syukran’. Solehah kemudian mula PM aku di Facebook. 



“Assalamualaikum awak J taipnya.



Orang sudah memberi salam, wajiblah aku menjawabnya. “Waalaikumsalam w.b.t” tanpa smiley mengikuti jawapanku.



“Awak, saya Aishah... ;)



“Aishah mana?” curious juga aku dibuatnya.



“Aishah yang awak bagi surat tulah... saya minta maaf sebab tolak awak :’(”



“Kenapa?” aku takut juga nak jawab, takut pergi jauh.



“Sebab saya tak bersedia lagi nak nikah-nikah ni. Mungkin kita boleh taaruf sendiri?”



Aku dah cuak jugak.  Dia ni kan baik. “Hmm, tak apalah... kan awak dah tulis dalam surat tu lepas saya habis sem boleh masuk meminang awak.”



“Awak, tak payahlah. Saya tak bersedialah pulak.”



“Tapi awak kan ada setahun untuk buat preparation.” Tanya aku. Aku makin hairan dengan gadis ni.



“Awak, ada seorang ustazah katakan pada saya yang couple itu tidak haram, kerana tiada hukum yang jelas dinyatakan dalam hadis dan al-Quran” dia cuba memancing aku kembali.”



“Iya, memang tak haram, tapi tindakan yang menyusuli itu yang membuatkannya haram...”



“Maksud awak?”



“Maksudnya, bila kita sibuk berchatting, mesej, rindu-rinduan, itu yang lama-lama menyebabkan haram...”



“Tapi kita tidak pun bertentang mata?”



Perempuan ni macam saja nak uji aku. “Apa kata awak pergi tanya mana-mana ustazah yang lebih pakar?”



“Awak pernah dengar tak hadis yang mengatakan wanita itu dinikahi kerana empat perkara?”


Dia cuba ubah topik pula. “Iya, saya tahu... harta, kecantikan, keturunan dan agama.”



“Jadi itu bermaksud yang seseorang lelaki itu diberikan pilihan lah kan untuk menikahi mana-mana jenis wanita?”



“Bukanlah... hadis itu menjelaskan sahaja antara perkara-perkara yang menyebabkan seseorang wanita itu dinikahi. Bukannya diberi pilihan.”



“Mana awak tahu? Awak jangan cuba-cuba jelaskan sendiri.” balasnya.



Iya jugak ya. Tapi, dia mula buat aku merasakan yang dia tidak seperti aku harapkan. Aku sangkakan dia seorang yang tidak mengganggu lelaki. Rupanya telahan aku salah.



Aku membalas, “Entahlah, tapi yang pasti, bila lelaki menikahi wanita kerana status sosial, Allah tidak akan menambah kepadanya selain kehinaan.”



“Kalau kerana harta?”



“Kalau menikahi wanita kerana harta, Allah tidak akan menambah kepadanya selain kekafiran, kalau kerana kedudukan, Allah tidak akan menambahkan kepadanya selain kerendahan”



Lama dia membaca PM aku pada dia.



Dia balas. “Okay, saya tahu yang sambungannya, sesiapa saja yang menikahi wanita bukan kerana hal lain, kecuali agar pandangan matanya dapat dikekakang, dan kemaluannya terpelihara, atau untuk tujuan menyambung silaturrahim, maka Allah akan memberkati pernikahannya dengan wanita itu dan wanita itu beroleh berkat pula kerana dipersunting olehnya”



Selepas terima Message itu dari dia, aku mahu log out facebook. Tiba-tiba masuk lagi satu Message. 



“Assalamualaikum, comel J. Saya akan sentiasa rindukan awak. Saya tunggu awak untuk berkenalan dengan saya.”



Perempuan tu buat aku makin hilang percaya pada dia. Selepas dari itu, aku ‘unfriend’ dia dan tidak lagi mengimpikan dia sebagai zaujah aku. Tak sangkanya. Dia boleh layan lelaki? Aku cuba tengok macam mana dia berurusan dengan lelaki dekat facebook dia, memang tak sangka langsung. Dia tak seindah yang aku sangkakan. Memang tidaklah aku nak masuk meminang dia bila aku dah habis sem nanti. 



Sebulan kemudian, aku pergi kem dengan pelajar-pelajar junior. Termasuklah Aishah a.k.a Gadis Polca Dot tu. Boleh pulak kami ditempatkan dalam satu kumpulan, bersama dengan Fattah dan Ina sekali.



Setiap aktiviti perlu berkumpulan pula tu. Gadis polca dot tu bukan main tak mahu pandang muka aku. Ah, hipokrit. Fikir aku. Ina pula macam biasa, tak habis-habis nak senyum-senyum dekat aku terus.



Setelah berhempas pulas aku habiskan dua sem aku yang tinggal tu, Alfi datang pada aku masa majlis convo. Dia tanya, aku tak nak ke masuk meminang Aishah tu lagi.



Aku buat muka kerang busuk aje. Alfi dah pelik. “Kau kenapa? Bukan kau cukup main suka kat cousin aku tu ke?”



Fattah menjeling dari arah sebelah. “Iyalah, kau dulu bukan main lagi nak kat dia. Cinta pandang pertama lah konon?”



“Entahlah, aku dah hilang percaya pada dia”



“Kenapa” Fattah mahukan jawapan.



“Tak ada apelah...” jawab aku sambil buat-buat senyum. Dalam hati aku meluat.



“Suka hati kaulah, tapi dia dah banyak kali ingatkan aku suruh ingatkan kau, Amri.” Alfi tepuk bahu aku.
Aku buat muka kerang busuk lagi.



Sesudah majlis convo, Alfi pergi berjumpa dengan Aishah untuk menyampaikan berita yang aku tak jadi nak masuk meminang dia.



“Dia dah tak suka adik ke abang?” Aishah sudah biasa membahasakan dirinya adik dan menggelarkan Alfi sebagai abang.



“Entah, abang pun tak tahu.” Balas Alfi.



Amirah yang berada disebelah Aishah turut hairan. Dia cuba memujuk Aishah. “Tak apalah Aishah, tak ada rezeki”



“Tapi dia dah bagi harapan pada Aishah, abang, Mira...” satu-satu wajah dilihatnya.



Alfi diam buat seketika memikirkan kata-kata yang bakal diluahkan. “Takpelah adik, mungkin dia dah jumpa yang lebih sesuai untuk dia...”



“Tapi adik tunggu dia, abang. Bukan adik tak reda, tapi dia mempermainkan hati adik macam tu aje. Tapi, takpelah... tak ada jodoh kan abang?”



“Adik, abang kan ada? Dengan abang tak nak?” Alfi cuba menceriakan Aishah kembali.



“Pulak dah? Tak apalah, tak laku. Assalamualaikum. Adik nak balik bilik.”



Aishah benar-benar tidak menyangka lelaki kepercayaan sepupunya rupanya mempunyai sifat sedemikian rupa. Sudahlah ibu bapanya sudah dimaklumkan.



Malam itu, aku Log In Facebook aku lagi. Ada seorang perempuan ‘add’ aku di facebook lagi. “Aishah Muhammad”



Aku kira dia sudah tukar nama. “Tukar nama dah? Mana Solehah?” aku PM dia.



Sambil-sambil tu aku tengok post dekat wall dia. ‘Tentu ada hikmah disebalik harapanku yang telah hancur’



Dia reply PM aku “Assalamualaikum, saya tak tukar nama pun. Solehah tu siapa? Facebook ni saya baru buat. Yang sebelum ni dah kena godam macam-macam.”



Aku sedikit terkejut. “Jadi selama ni awak tak pernah lagi on FB lah?”



“Iya, saya biarkan dulu, sebab saya nak fokus study awal-awal sem ni.” Balasnya.



Aku termangu seketika. 



Dia PM aku lagi. “Kenapa ya awak tak jadi masuk meminang saya?”



Lantas aku pun menjelaskan hal yang sebenar. Lantas, aku cuba siasat, siapa dalang di sebalik perkara yang telah berlaku itu. Akhirnya aku dapat tahu, dengan bantuan kawan-kawan aku jurusan IT. Rupanya Ina punya angkara yang telah merosakkan perasaan aku selama dua sem.



Tapi tidak mengapa, dalam tempoh terdekat, aku akan masuk meminang Gadis Polca Dot kesayangan aku tu. Alfi sempat warning aku, lain kali jangan cepat percaya orang. Siasat dulu apa-apa pun. Katanya lagi, dia lebih kenal dengan Aishah. Kenapa tidak cuba minta kepastian dari dia. Terkedu juga aku. Jadi, moral of the story, bila terima apa-apa berita, cuba pastikan kesahihan berita tersebut. So, sekarang, aku akan jadi zauj kepada Gadis Polca Dot yang solehah.



Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Kebahagiaan itu terletak pada tiga perkara, dan kesengsaraannya terletak pada tiga perkara pula. Antara kebahagiaannya ialah memiliki isteri yang solehah.” Hadis Hasan, ditakhrij oleh al-Suyuthi dan al-Thayalisi, daripada Saad.



Dan kini, aku benar-benar bahagia dengan kekasih hatiku yang aku cintai.