20140529

Rasa apa ini?

Hati yang penuh dengan rasa yang menduri,
Memacak bertapak di sanubari.

Terkadang teringat kisah lama diri.

Berfikir perihal hidup.
Berfikir perihal mati.

Tuhan, rasa apa ini.
Sepi mencengkam hati.

Aku takut.
Aku resah.

Terkadang juga terimbas cerita-cerita lama.

Hati pedih.
Hati sayu.

 Kenapa wahai hati?

Kamu sakit ataukah apa.
Apakah rasa ini.

Kamu rindu ataukah apa.
Apakah rasa ini.

Apa mungkin ini iman,
Meronta-ronta minta dibebaskan,
Dari cengkaman dosa?

Rasa apa ini?

20140526

Rindu pada keasingan.

Saat-saat yang paling mendamaikan ialah bila mana saya dapat berjalan sendirian, ditambah dengan rintik hujan, menangis semahunya. Kerana tiada siapa melihat dan sedar.

Ah. Rindu baunya. Rindu bunyinya. Rindu derapan kaki dalam kebasahan. Rindu kelipan mata akibat kepedihan disiram titis hujan.

Rindu sebuah ketenangan.

Iya. Bila mana kita sendiri, yang ada cuma Allah di hati. Tiada bicara yang sia-sia. Cuma ingat dosa diri.

Rindu juga pada sebuah perjalanan panjang berjam-jam lamanya. Tanpa sesiapa menemani. Sendirian. Asing. Perasaan asing itu yang indah.

Bunyi kereta api, bunyi kosong, pegang beg, pegang bagasi, sendiri di sudut. Terkadang orang memerhati. Bisik-bisik hati yang tidak difahami. Sangkaan-sangkaan menular di hati.

Bertemu keasingan. Orang yang asing pada diri.

Perasaan itu indah. Rindu pada satu keasingan. Rindu pada saat sendirian.

Terasa jauh dari huru-hara dosa. Terasa jauh dari kebatilan. Terasa jauh dari perdebatan. Terasa jauh dari kekusutan. Terasa jauh dari perbalahan. Teraa jauh dari insan yang sering berkata bukan-bukan. Terasa jauh dari sebuah ketakutan dan pengharapan pada dunia.

Indah rasa itu.

20140524

Di jalan dakwah aku bernikah.

Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam.


Jalan Dakwah.


Cuma dua minggu kurang satu hari lagi bertukarlah status saya. Mungkin ramai yang merasakan betapa saya sedang teruja.


Tidak.


Jauh dari sudut hati saya bukan teruja yang saya rasa.
Tidak kurang juga yang menyangka betapa berdebar segenap jiwa dan raga saya.


Tidak. Cuma yang saya rasa, sebuah ketenangan atas jalan dakwah. Kerana benar. Benar saya ingin bernikah atas jalan dakwah.


Percayalah, 
Bukan teruja yang menyelaputi dada.
Bukan debaran yang menjalar di jiwa.


Meminjam dan memodifikasi tajuk buku yang pernah ditulis oleh Cahyadi Takariyawan, sungguh, matlamat utama saya hanya atas usaha dakwah.


Saya mahu, Islam tertegak dengan pernikahan saya.
Saya mahu, Islam merebak dalam seluruh keluarga saya.


Dan saya akan pastikan itu.


Biar Bumi ini makmur dengan masyarakat Islam. Biar bumi ini makmur dengan ulama-ulama dan para mujahid yang kuat cintanya pada agama.


Tidak seperti diri saya.
Tidak lemah seperti saya,


Moga-moga, dengan pernikahan ini, bertambahlah kemakmuran bumi. Bertambahlah para mujahid yang mewaqafkan diri ke jalan Allah. Membaiki sedikit kesilapa yang pernah dilakukan oleh mereka yang pernah membesarkan saya. Moga Allah rahmati mereka melalui asbab usaha kecil saya :)


Dan  atas asbab dakwah juga, pernikahan ini saya minta pada keluarga, buatlah dengan cukup sederhana. Saya cuma mahukan akad nikah dan jamuan makan.


Pakaian yang cukup sederhana, tanpa pelamin tanpa photograher. Tanpa makan beradab meraikan adat. Tanpa lagu-lagu hiburan yang melalaikan.


Di sinilah dakwah saya, moga menjadi ikutan buat teman-teman. Dan yang lebih dekat lagi, buat keluarga saya juga.


Segan untuk berpakaian serba cantik, menarik perhatian mata yang memandang. Semuanya serba sederhana. Cukuplah pakaian yang biasa. Itu juga dakwah saya.




Matlamat.


Dan matlamat yang saya tanamkan, ingin sekali, moga-moga dengan pernikahan ini, saya bakal mampu dan lebih mudah mempelajari bahasa syurga. Moga-moga, saya bakal mampu menghafal al-Quran. Moga-moga, saya bakal mampu menegak sunnah berniaga.


Ingin saya mendidik para mujahid mujahidah yang menyambung keturunan dengan ayat-ayat suci al-Quran. Bukannya dikenalkan dengan lagu-lagu kanak-kanak tidak ketuhanan.


Ingin sekali, saya mengajar huruf-huruf hijaiyah, kemudian mula menghafal Quran, dan belajar bahasa syurga moga meningkat kepandaian.


Ingin sekali, saya menjadikan mereka, para mujahid yang kental iman, yang bersungguh memburu syahid,


Moga-moga, dengan keupayaan saya yang terbatas untuk mengejar syahid, dengan iman luntur yang sering menutup mata, dapatlah saya menyiapkan para mujahid yang dapat membina ummah.






Ummah.


Lihat sahaja, masalah ummah yang kian membarah. Lihat sahaja, zina berleluasa. Lihat sahaja, anak muda kealpaan, tidak berbakti pada agama. Lihat sahaja, betapa ramai yang leka. Lihat sahaja, pemimpin zalim berleluasa. Lihat sahaja, ummah kita makin tenat.


Apa boleh aku sumbangkan?
Apa mampu aku berikan?
Apa jasa aku curahkan?


Tiada.


Moga-moga, terbinanya baitul muslim, akan saya bina baiti jannati. Akan saya persiapkan para pejuang.


Ada juga yang risau, dan melahirkan kerisauannya pada saya, memberi sepotong nasihat, bahawa pernikahan itu mungkin indah, iyalah, ada orang yang boleh saya kongsikan segala sesuatu. 


Dan katanya, perlu untuk ambil tahu, bahawa di dalah kehidupan rumahtangga itu, bukan untuk seronok-seronok saja, tapi juga kita akan masuk dalam masalah-masalah dia, kita akan berhadapan dengan realiti.


Mungkin awalnya agak menakutkan saya, tapi saya perlu jelas matlamat saya. Saya tahu apa tujuan pernikahan saya, bukan untuk suka-suka.


Saya mahu menghidupkan amal Islami dalam keluarga saya. Moga-moga ada yang 'terjerat' dengannya.


Saya sendiri mungkin belum mampu. Perlunya bergerak dengan bantuan. Dengan sokongan.


Ummah itu bermula dari rumah, dan dengan itu, ingin saya bina keluarga saya, menarik mereka pada keindahan Islam.

20140522

Sepi. Pilu. Sayu.

Seringkali hati ini kini merasa sepi. Bila sendiri pilu nya umpama merobek-robek lapisan-lapisan hati. Sayunya, entah kenapa.

Kebelakangan ini juga, seakan semuanya menjadi lesu. Malas itu. Malas ini. Tak terurus. Letih. Penat. Sakit. Lemah.

Semuanya tak bersemangat.

Mungkin aku jauh dari Allah. Aku lupa pada Allah. Kerana itu tidak tenteram segala jiwa segala raga.

Kubaca cerita Ammar, nampak satu ayat,

"Nasihat Ibnu Qayyim : Di dalam hati manusia ada kekusutan dan tidak akan terurai kecuali menerima kehendak Allah s.w.t. Di dalam hati manusia ada keganasan dan tidak akan hilang kecuali berjinak dengan dengan Allah s.w.t. Di dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan tenang damai kecuali berlindung, bertemu dan berjumpa dengan-Nya".

Maka benarlah segala telahan.

Maka terungkai lah segala persoalan.

Futur-futur semua, atas asbab aku tak ingat pada Allah. Aku jauh. Aku jauh. Aku jauh.

Kenapa aku lari dari Allah. Kenapa aku tak buat semua perintah sungguh-sungguh. Pergantungan pada Allah itu kurang. Terlalu banyak buat maksiat.

Taubat , ulang semula.
Taubat , ulang semula.
Taubat , ulang semula.

Ah. Tak tahu malu. Sungguh, tak tahu malu.

Jangan sepatutnya aku malu untuk bertaubat setelah banyak berdosa, tapi malulah untuk berdosa setelah banyak bertaubat.

Dan aku.
Layu.

Bangunlah.

Tetapkan perjalanan hidup. Mutabaah amal di ikut. Hidup dirancang sebaik-baiknya.

Dosa?

Tinggal. Tinggal. Tinggal semuanya!

Jauhlah dari dosa itu lagi.
Lari. Lari cari Allah.

Aku dah jauh. Sangat jauh.

Dan setiap kali aku jauh, setiap kali aku jatuh, Allah tarik tangan aku. Selalu.
Selalu sangat.

Allah sangat sweet. Allah Maha Penyayang. Allah Maha Pengasih.

Ya Allah, selalu Dia tarik tangan aku jangan jatuh lagi. Jangan jatuh lagi.

Aku bangun. Tapi aku jatuh juga lagi.

Allah tak berhenti berada di samping aku. Tak pernah. Allah sentiasa bagi aku peluang untuk ubah sikap. Untuk taubat. Allah jentik hati aku. Selalu.

Terima kasih, ya Allah.

20140513

Cemburu

Melihat insan yang penuh sifat kepimpinan itu,
Buat hati sungguh cemburu.

Melihat insan yang cukup harta kekayaan itu,
Sungguh hati ini cemburu.

Melihat keluarga lain yang sungguh bahagia itu,
Benar hati ini cemburu.

Melihat insan lain sudah berkeluarga dengan rezeki melimpah,
Juga hati ini cemburu.

Tapi satu hal ini,
Yang mengatasi segala-gala kecemburuan hati,
Melihat insan yang syahid.
Yang peribadi terlalu indah.
Yang amalan terlalu banyak.
Yang hati sangat tawadhuk.

Wahai para syuhada.
Aku sungguh-sungguh cemburu dengan kalian.

Cemburu yang amat-amat sangat.

Dunia ini umpama sebelah sayap nyamuk.
Tiada banyak nilainya.

Antara seratus,
Hanya satu nilai dunia.

Apa lagi yang aku mahu.
Hidup sajalah menjadi insan yang taatkan tuhan.

Wakafkan diri untuk agama Allah.

Wahai para syuhada.
Jauh sekali aku dengan kalian.

Jauh.