20130603

Aku Pendosa

Seringkali aku mengucapkan pada diri, aku mahu berubah. Aku mahu menjadi baik. Aku mahu menjadi manusia yang lembut hatinya. Aku mahu menjadi penyabar. Aku mahu menjadi pemaaf. Aku mahu berbicara sopan. Aku mahu lebih banyak diam. Aku mahu miliki semua sifat mahmudah ini.





Sering juga aku menyeru manusia ke arah kebaikan, sepertinya aku ini setaraf malaikat pula. Tapi itulah yang disuruh Allah. Seru pada kebaikan, mencegah pada kemungkaran. Itulah. Itu dia masalahku. Aku mampu menyeru sahaja. Namun pada diri, belum kuat tarbiahnya.



Kuasa Allah, membolak-balikkan hati manusia. Tapi itulah ujian. Allah mahu lihat, tatkala diuji dengan kekeliruan, mampukah aku bermujahadah melawan nafsu. Allah beri pilihan. Maka beruntung bagi sesiapa yang menyucikan, dan rugi bagi yang mengotori.




Beginilah aku, terus leka diulit mimpi siang. Neraka yang menjanjikan kemanisan dunia, terus aku capai. Kata orang, manis jangan terus ditelan. Pahit, jangan terus dibuang. Tapi tidak pun aku berfikir panjang. 



Sukar sekali jalan jihad ini rupanya. Mudah meniti di bibir, tapi sukar pada pelaksanaan. Tatkala iman mengetuk pintu hati, tak sepatutnya disia-siakan. Tatkala Allah menyapa dengan cahaya hidayahNya, jangan pernah kau lepaskan.









Kuatkan hati ini Allah. Tabahkan hati ini Allah. Hadirkanlah cinta buatMu, Allah. Cinta yang paling dalam. Cinta sebenar-benarnya. Cinta yang buat hati tidak sabar mahu bertemu denganMu. Cinta yang buat hati tidak sabar mahu terus beribadah. Cinta yang buat hati sentiasa berbunga-bunga apakala menyebut tentangMu.






Iman. Bila tidak dibaja, makin layu. Sudahlah senipis kulit bawang. Kataku mahu berubah. Tapi di mana usahaku?




Nil.



Kukatakan itu berdosa, jangan lakukan. Tapi adakah diri ini melakasanakan hal yang dikatakan itu?



Sering aku terjerat.



Sering aku terhambat.



Ya Allah, aku pendosa.



Jalan jihad ini telah banyak menitiskan air mataku. Peritnya. Sukar sekali.



Ketika nafsu menguasai, tidak nampak langsung dosa itu membawa ke neraka. Sering saja beralasan begitu dan begini.



Pintar sekali syaitan mencari jalan. Syaitan sentiasa ada jalan untuk menyesatkan kita. Sentiasa.





Moga keinsafan ini tidak diragut lagi.



Apa hatiku telah kelam, buta? Mungkin. Kerana itu aku tak mampu melihat dosa. Kerana itu aku menuruti jalan itu. Jalan yang silap.



Apa masih ada ruang buatku untuk kembali?



Allah, bantulah aku Istiqamah. Bantulah aku untuk terus gigih membajai Iman. Agar terus subur hingga tamatnya hayat ini.



Hati. Bila mati, tak mampu lagi ingat mati. Sering melalaikan hakikat yang diri akan pergi. Pergi tak kembali. Terkadang merasakan maut itu bagaikan fantasi. Begitulah kelamnya hati ini.





Terlalu banyak maksiat yang menyebabkan titik hitam menyaluti keseluruhan hati. Ujian demi ujian yang tidak  dilewati dengan bijak, maka tenggelam lah diri diulit mimpi. Khayalan belaka.



Dunia terus memanggil. Maka si pendosa ini terus leka. Maka secebis keimanan yang berbaki di celah-celah kekotoran, memanggil dengan suara halusnya. Lama memanggil. Namun tak pernah lelah. Sayup-sayup kedengaran. Maka jiwa yang kelayuan, kembali mencari jalan pasti.



MashaAllah. Dahsyat sekali dosa itu.



Manis. Namun meresahkan.



Indah. Tetapi menggelapkan.



Si pendosa ini ingin kembali ke jalan berliku itu. Ke jalan penuh duri itu. Ke jalan mujahadah itu. Maka genggamlah tanganku. Jangan lepaskan.




Your's sincerely,
Nur.

No comments: